Beberapa hari yang lalu saya bertemu dengan seorang teman lama.. Karena udah lama gak bertemu kami saling bertanya kabar masing-masing dan sekaligus bertanya tentang raport anak masing-masing..

“Gimana raportnya Nai bagus gak?” tanya teman saya, kita sebut saja namanya Tina (nama samaran)”Alhamdulillah, Nai bagus raportnya.. Anak lo gimana? Bagus dong pastinya”
“Ah gak semangat gue sama raport anak gue..”
“Loh kenapa? Anak lo kan pinter pasti bagus lah nilainya..”
“Nilai rata-rata di raport sih 96, tapi di sekolah anak gue gak ada sistem ranking. Itu yang bikin gue gak semangat.. Makanya begitu terima raport, gurunya kan langsung bilang kalo nilai anak gue bagus-bagus. Trus pas gue tanya tentang ranking dan gurunya bilang gak ada ranking-rankingan, gue langsung pamit ke gurunya. Udah males gue mau tanya-tanya. Gak semangat”

Saya cuma senyum-senyum kecut, sambil bilang “tetep semangat yaa, jangan sampe hilang”

Menurut saya sayang sekali kali kita menjadi gak semangat hanya karena kita gak tau anak kita ranking berapa. Memang sih rasanya membanggakan kalo tau anak kita ranking 1. Wuiiihhh rasanya kita mau mengabarkan ke seluruh dunia kalo anak kita itu juara kelas.. Tapi tetep aja ranking bukan segalanya buat saya..

Angka rata-rata 96 itu termasuk tinggi loh. Nyaris mendekati angka sempurna kan? Lalu kenapa kita harus menjadi gak semangat ketika kita gak tau anak kita ranking berapa? Anak saya yang nilai rata-ratanya 93 aja dan gak tau ranking berapa karena di sekolahnya anak-anak juga gak ada ranking, saya langsung menulis status di FB saya kalo saya sangat bangga dengan anak saya dan itu adalah kado terindah buat saya (karena pas terima raport 1 hari menjelang hari Ibu)

Buat saya yang paling penting ketika menerima raport dan biasa selalu saya tanyakan adalah :

1. Tentang sikap. Apakah ada yang perlu di garis merah, baik itu perilaku, kesopanan, cara bersosialisasi, dll
2. Tentang pelajaran. Apakah anak saya bisa mengikuti pelajaran yang di berikan? Atau apakah anak saya aktif bertanya di kelas?

Itu 2 poin terpenting buat saya untuk di tanyakan. Saya tau persis gimana usaha anak-anak saya belajar di rumah. Sekarang saya tinggal mengklopkan dengan hasil laporan di sekolah. Kalo ada yang kurang di cari di mana kurangnya.. Kalo ternyata 2 poin yang saya sebut di atas itu masuk ‘garis aman’ rasanya saya gak punya alasan untuk tidak bangga sama hasil raport anak-anak saya karena mereka sudah melakukan yang terbaik..

Jadi buat saya sih sebaiknya kita jangan kehilangan semangat lah anya karena ranking. Kasian anak-anak, mereka udah berusaha maksimal pasti salah satunya untuk membanggakan orang tua. Masa’ orang tuanya jadi gak semangat hanya karena gak tau anaknya ranking berapa.. Bisa-bisa nanti semangat anak kita jadi ngedrop. Kita gak mau kan kayak gitu.. Yuuukkk mak tetep semangat yaaaa…

*Postingan ini tidak bermaksud untuk ‘menghakimi’ siapapun apabila ada perbedaan pendapat. Ini murni pendapat saya saja :).