Penulis: Mak Enny Mamito

Ini Pengalamanku sekitar 3 tahun yang lalu. Waktu itu aku ditawarin seorang tetangga sepaket krim wajah terdiri dari krim pagi dan krim malam seharga 120rb. Awalnya agak ragu. Tapi Bu Er (sebut saja begitu ) menyakinkan aku bahwa krim itu bagus. Ya emang sih kulihat wajahnya sekarang lebih putih dari yang dulu. Akhirnya aku beli krim itu.

Sekitar 2 hari pake krim itu wajahku jadi lebih berminyak, terus kering, panas, merah…. Tersiksaa mak…. Aku langsung nanya ke Bu Er. Tapi jawabnya, “Gak pa-pa mbak, memang begitu reaksinya nanti habis itu pengelupasan kulit terus kulitnya jadi lebih halus & putih.”
Tapi aku bener-bener gak kuat rasanya panas banget dan kulit wajahku merah kayak kepiting rebus. Akhirnya aku nanya ke seorang tetangga yang suaminya dokter. Aku dikasih salep dan gak boleh pake sabun muka juga krim wajah apapun. Hanya boleh cuci muka pake air biasa. Setelah 2 hari pake salep kemerahan di kulitku hilang, kulit juga gak panas lagi. Tapi yang tersisa kulit pipi jadi keriput dan kering hedeehh…. Aku bener-bener bingung. Akhirnya aku coba pake masker lidah buaya (kebetulan aku nanam sendiri lidah buaya di halaman, jadi lidah buaya dipotong, dicuci dan diambil dagingnya untuk dijadikan masker). Alhamdulilah hanya 2 hari saja kulit wajahku kembali normal. Halus dan sehat seperti semula.

Berkaca dari pengalamanku tadi mak, aku jadi kapok coba-coba krim wajah apalagi yang whitening. Gak lagi-lagi deh…. Setelah diliat-liat ternyata krim yang kubeli dulu gak ada label BPOMnya. Sekarang aku pakai krim wajah dari dokter itu juga bukan whitening tapi pelembab yang mengandung tabir surya aja. Aku bener-bener kapok nyoba krim wajah, cari aman aja yang dari dokter.
Hati-hati dalam memilih kosmetik ya mak. Teliti sebelum membeli supaya tak menyesal nantinya πŸ™‚