Lebaran sebentar  lagi….

Ah iya,  tidak terasa ya, Mak. Tinggal seminggu  lagi nih kita akan berlebaran. Selain jadwal buka bersama yang makin padat, mencari masjid buat itikaf mengejar lailatul qadar, ada kesibukan khas lainnya di akhir-akhir bulan ramadan ini.  Bagi yang mau mudik, pastinya sudah punya tiket di tangan atau cek kondisi kendaraannya di bengkel, dong. Bagi yang akan menjadi tuan rumah acara silaturahmi keluarga, pastinya  punya kesibukan ekstra menyiapkan  hidangan lebaran untuk keluarga besar.

Enggak selalu  harus jadi host silaturahmi keluarga  besar  aja,  kita  yang  nantinya akan pelesiran  pas hari raya lebaran  juga kepengin dong bikin  masakan  khas  lebaran  nanti buat anggota keluarganya.

Sebagian besar  di antara  kita  punya  sajian  yang  familiar. Misalnya saja ketupat plus opor.  Eh tapi, enggak semuanya  juga, lho.  Kalau para  emak kepengin  bikin  variasi baru buat  hidangan  lebaran  nanti, coba deh  contek  sharing dari para emak blogger soal  hidangan favoritnya.  Yuk Mak mencontek  yang ini  mah boleh, kok.  Ga ada  yang ngelarang.

 Rani Yulianti:

“Paling  seger  buat  menu lebaran  itu pindang iga khas  Palembang.“

Yup, padahal Emak Rani  ini sunda tulen, lho.   Cara masaknya pun gampang dengan bumbu sederhana.  Dengan menggunakan bawang merah, bawang putih, serai, kunyit, air asem,   dan kalau suka bisa ditambahkan cabe rawit yang banyak biar seger.

Udah ngeces, Mak? Silahkkan googling atau colekin temennya  yang asli Palembang  buat mintain resepnya.

Junita Sari Siregar

“Kari kambing dan ketupat ketan dari tapanuli selatan… Selalu tersedia di rumah ibuku.”

Nah,  kalau  suka  makanan dari olahan ketan, bisa  nih cobain  juga  bikin ketupat dari ketan, Mak.  Hati-hati kalau punya keluhan dengan maagnya ya, Mak.

 Hanna HM Zwan

“Kalo ngomongin masalah hidangan khas lebaran, di rumah ibu saya di Jombang, menu andalannya ada Ayam bumbu kuning,sambel goreng tempe kering, sama urap-urap. Itu aja sih mak hehehe,itupun bukan buat makan-makan tamu karena di Jombang tamu datang nggak makan nasi.kalau kue2nya standar,tapi yang pasti ada dirumah itu Jamu sama rengginang dan pertulo (semacam kerupuk). Jadi,kalau lebaran ke rumah ibu saya,dipastikan minum jamu hehehehe”

Nah,  mak  kalau  berkunjung  ke Jombang  asik nih.  Tamu-tamunya dibikin sehat  karena  lemak-lemak yang  masuk dari aneka makanan buru-buru diusir  sama  jamu.  Mungkin  kalau emak  enggak mau  jarum timbangannya  ngibrit ke  kanan,  bisa coba  resepnya  mak Hanna  ini.

Rina Shelomita:

“Biasanya di rumah nyokap itu opor dan sate garo khas manado, tapi tahun ini special request mau coto makasar super pedasss!”

Coto Makasar, siapa sih yang enggak  kenal sama  kuliner  yang endes  ini?   Nah saya malah  jadi penasaran sama sate  garo  khas  Manado. Setelah kepoin Om Google, ternyata  sate  garo ini ga dipanggang, tapi diolah dengan cara ditumis  dengan bumbu khas  kacang dan rempah-rempah lainnya. Nama  garo berarti irus yang digaruk. Pastinya  bukan sama tangan kita ya, cape  mak. Kurang kerjaaan pula hehehe. Digarukinnya sama  sodet di atas  wajan. Ya  kurang lebih mirip ditumis.  Silahkan dicari resepnya ya, Mak.

 Eva Arlini:

“Pada umumnya orang-orang sekitar saya lebaran masak rendang. kalau saya suka masak tongseng, bukan masakan khas medan ya Mak hahaha. Tapi begitulah. Trus saya suka makan kolang kaleng pas lebaran. dan banyakin buah.. karena makanan dimana mana serba berlemak, bahaya.”

Sering denger  namanya  aja, tapi  suer saya  belum cicipin Tongseng, masakan khas Betawi ini. Makan kolang kalengnya boleh dicoba  juga tuh. Sama dengan  tipsnya Mak Hanna, jangan lupa perbanyak makanan sehat lainnya, ya. Banyak makanan enak  malah bikin alarm tubuh kita  berbunyi nyaring. Enggak mau dong kalau tiba-tiba darah tinggi, gula atau  kadar kolestrolnya  naik. Hohoho….  udah berumur mah tambah  banyak keluhan yang kerasa.

 Riana ‘Inna’ Wulandari:

“Ketupat, rendang, opor, Dan sayur pepaya selalu jadi hidangan wajib. Plus tambahan yang khas di rumah saya: makaroni skotel”

Ketupat, ceklis.  Rendang,  ceklis.  Opor, ceklis. Eh sayur pepaya?  Hmmm  taunya sih dicemil, jadi sup  buah  atau  yang masih muda  dibuat  rujak. Jadi sayur pepaya,  hmmm… seger, ya. Bikin sehat pencernaan  juga.

Ida Raihan Sizuka:

“Kalau di Lampung biasa, hanya gule Ayam/daging dan nasi. Nggak ada ketupat. Kalo di Lampung tuh yang utama meja penuh dengan macam” kue kering Mak. Jadi makanan berat gak dominan. Kalo makanan kering dua meja panjang kudu penuh. Tamu selama tiga hari pertama penuh terus di rumah rumah. Ngemilnya bisa sampe  semingguan, mak.  Macem-macem kue  ga abis sampai sebulan, soalnya  nyimpan stok banyak.”

Jadi  ga semua  orang Indonesia selalu nyediain ketupat  buat  bikin ketupat, ya. Kalau  pindah  ke Lampung  kayaknya  harus  cari daun kelapa sendiri buat dianyam jdi cangkang ketupat.  Eh tapi sebenarnya ketupat  dan nasi  sama aja, ya. Sama-sama dari beras  cuma  beda  penampakannya. Jadi  kalau berkunjung di Lampung,  siapin dulu  perutnya  dengan makan nasi atau ketupat secukupnya, biar ga kecewa  pas tau disuguhi  kue-kue aja. Hahaha….  ini  tamu kok ngarep amet, ya.

 Rinrin Indrianie:

“Di rumah biasanya Mamah masak ketupat sama gulai kepala kambing Mak hahahaha. Kalau kue mah standarlah ya, tapi di kampung saya (Majalengka), ada kue yang pasti ada di setiap rumah (kecuali rumah kami karena bukan asli sana) yaitu kue ‘satu’, terbuat dari tepung kacang hijau.”

Kapan ya terakhir  kali saya  makan kue satu? Udah lama banget.  Ah Mak Rinrin, bawain oleh-oleh kue  satu dong  hehehehe….

 Noorma Fitriana M. Zain :

“Lepet, mak. Hehe.. Makanan beratnya lontong opor, sama sambel goreng kentang”

Sambal goreng kentang itu emang salah satu menu wajib. Saya di rumah jarang  bikin tapi kalau  datang ke rumah saudara  dan nemu sambal goreng, pasti dicicipin deh, tapi minus pete ya, soalnya  ga pede  nanti sama nafasnya hehehe… opsional sih. Ada  yang suka, silahkan tambah. Kalau enggak,  ya sama  kayak saya. Skip aja.

Nah, Mak, siapa tahu  dari  tulisan ini punya  ide baru  buat sajian unik di lebaran nanti.  Selamat bersibuk ria menyambut lebaran  nanti. Apa pun  hidangannya, silaturahminya  jangan lupa, ya.

 

*gambarnya punya depoknews.com*

 

Efi Fitriyah – www.catatan-efi.com