Mak, sudah baca part 1-nya kan ya? Mari kita lanjut ke sesi tanya jawab :).

**

1. Aku kadang kalo nulis macet, ngepoin FB, WA, tapi bener jadi buang waktu. Trus baiknya kalo lagi macet untuk selingannya ngapain ya mbak? Huhuhu – Aprilia Ekasari

Jawab: Untuk cari inspirasi kala macet, bisa Maks, kita jalan-jalan. Ke medsos, ke FB, ke Twitter. Tapi batasi! Lima menit? 10 menit? Kalau Emak belum bisa membatasi sendiri, pakai timer di handphone. Set 10 menit untuk jalan-jalan. BW, dan seterusnya. Setelah 10 menit, timer bunyi, coba balik lagi ke tulisan. Kalau bisa sih jalan-jalannya ya yang sekiranya bisa ngasih ide. Browsing, cari info tambahan misalnya.

2. Tercerahkan mak, saya nulis gimana mood. Gimana caranya biar moodnya selalu bagus sehingga gak mentok lagi mentok lagi di draft – Ummi Bindya

Jawab: Mak, saya dulu juga gitu. Hanya menulis kalau mood-nya bagus. Lama-lama, saya nyadar, kalau saya cuma tergantung mood, ya mood akan mengatur hidup saya. Makanya saya berusaha untuk bisa mengalahkannya. Kalau emak nanya, gimana caranya biar moodnya selalu bagus, saya nggak bisa jawab. Karena itu tergantung banget dengan situasi dan kondisi Emak sendiri di situ. Yang bisa jawab ya emak sendiri.Tapi, kalau saya ditanya, gimana caranya nggak kalah sama mood, ya di atas itulah jawaban saya. 🙂
Semoga bermanfaat ya :).

3. Biasanya aku bikin garis besar tulisan di notes, trus didraft ke blog, biasanya suka improvisasi yang kadang agak melenceng dari rencana semula..trus akhirnya lho kok jadi gini tulisannya..piye jal nek ngunu kuwi mak? – Juliastri Sn

Jawab: Iya ya. Aku juga kok sering gitu. Practice makes perfect, Mak. Berarti kemungkinan ada 2, berlatih bikin outline yang pas sejak awal, dan berlatih menulis sesuai dengan jalur. Tapi nggak sama dengan outline, kalau hasilnya bagus ya nggak apa-apa kan?

4. Saya kok kalau nulis 1 artikel lama banget ya. Bisa 4 – 5 jam an. Nggak pake sosmed-an loh itu. Nyari datanya yang lama. Ada tips nggak biar bisa lebih cepat. Pengennya sih bisa jadi 2 jam 1 artikel keren gitu. Ha…ha… – Shanty Dewi Arifin

Jawab: Kalau aku biasanya nyari data itu di luar jadwal nulis, Mak. Jadi data semua lengkap dulu. Aku biasanya simpan di notes Facebook malah, tapi aku set private. Jadi notes facebook-ku emang banyak banget berisi berbagai data dan catatan ide. Aku lebih suka, karena bisa kuakses dari mana pun dan bisa kulihat sewaktu-waktu juga.

Outline kadang aku juga udah ada dari jauh-jauh hari.

Jadi pas aku mau nulis, aku benar-benar tinggal buka outline dan data.Data sendiri biasanya aku batasi sampai 3 atau 4 artikel aja, nggak kebanyakan.

Anyway, menjadi perfeksionis itu memang bagus. Tapi kadang juga malah jadi menyakiti diri sendiri. Ada kalanya sifat ini lebih baik agak ditinggalkan :).

5. Mak Carra, yang bikin aku suka lama, suka kebanyakan mau, pengen fotonya gini gitu, pengen cari referensi googling sana sini dulu, padahal sih hasil akhirnya gitu-gitu aja – Dewi Ratih

Jawab:Menjadi perfeksionis memang bagus Mak. Tapi ada kalanya sifat ini malah menghambat produktivitas kita. Ya, sifatnya kayak multitasking itu tadi. Nampak sekilas sih keren, tapi sebenernya malah menjebak kita jadi kurang maju.

Referensi googling dibatasi saja, Mak. Kalau sudah menemukan 3 – 4 artikel penguat, biasanya aku merasa sudah cukup. Dan aku biasanya sudah bisa menulis cukup lengkap dari 3 – 4 referensi itu.

6. Ada tips ga mba biar semakin memacu semangat ngeblog lagi? Soalnya ini lagi naik turun. – Liswanti Pertiwi

Jawab: Kalau memang lagi ada kesibukan lain yang lebih menyita perhatian, kalau saya mendingan beresin dulu aja, Mak. Hiatus menulis blog juga boleh kok, kalau memang diperlukan sesekali. Jangan lama-lama, tapinya. Kasih waktu pada diri sendiri, mau sampai kapan libur nulis dan beresin semua pekerjaan di luar nulis.

**

Nah, sudah siap untuk lebih produktif ngeblog kan, Mak? 🙂