priority Penulis: Emak Magda Ovi

Kehadiran seorang anak ternyata bisa mengubah banyak prioritas. Sejak adanya Baby Ameerah, apa yang dulu menurut saya cool, sekarang malah jadi terasa biasa-biasa saja.

Sebelum melahirkan, pas masih hamil 2 bulan, atasan saya- yang juga asik jadi teman- pernah bilang, “Siap-siap ya… Punya anak berarti bakal jarang ke salon, gak bisa nonton bioskop, gak pernah nonton konser…”

Ya emang benar! Bukan (hanya) karena gak sempat, tapi serasa ada prioritas lain yang lebih asik dan lebih wajib dilakukan. Misalnya nih, pas kantor saya jadi sponsor konser Agnes Monica, wuiiih… temen-temen kantor pada ribut pengen nonton.  Saya kebetulan PIC (person in charge) di konser Agnes Monica, tapi sepanjang konser berlangsung saya terus-terusan kebayang wajah Baby Amee…  Gak ada konser manapun yang sebanding dengan konser tangisan Baby Amee saat dia pengen nenen ato sekedar pengen ditimang.

Kali lain saat konser Afgan… hmmm… gimana yah… gak ada minat sama sekali. Mungkin uda keseringan nonton konser dia waktu masih lajang. Tapi sekali lagi saya bisa bilang, gak ada pengen-pengennya ninggalin Baby Amee hanya untuk nonton konser. Walo dengan alasan untuk romantis-romantisan sama suami (kan udah menikah tetep harus romantis)… Well, setuju di satu sisi… Tapi, kembali di soal prioritas, saya belum setuju untuk membayar dengan waktu untuk sebuah konser.

Mungkin gak semua emak seperti saya. Ada juga kok temen kantor waktu saya masih penempatan di Semarang sebelum pindah Makassar, walopun punya baby tetap rajin nonton bioskop dan nonton konser. Anaknya 2 masih balita, pembantunya 3. Masing-masing anak ada pembantu yang menanganinya, sedangkan urusan rumah tangga 1 lagi pembantu yang urusin. Sedangkan untuk urusan rumah tangga, saya dan suami kerjasama. Urusan momong Baby Amee saat saya tinggal kerja: fully supported by Emak Mertua J . Selain gak percaya sama pembantu, juga karena cari pembantu itu susahnya na’udzubillah… Sampe ada temen yang bilang, “Cari istri lebih gampang daripada cari pembantu…”

***

Kata “penting” saat ini jadi lebih banyak diterjemahkan oleh nurani. Ada nyawa baru dalam hidup saya yang apapun keputusan dan tindakan saya, akan berpengaruh buat dia.

Sebelum menikah, saya pengen kuliah lagi. Sekarang, saya masih pengen… Tapi mungkin dalam daftar urutan bawah priority list… Sebelum punya anak, saya bertekad akan tetep rajin ke spa, klinik kecantikan dan mall… Sekarang, masih rajin J tapi kepikirannya ke baby spa dan baby shop… Well, perawatan masih tetap, tapi sedapat mungkin dilakukan di rumah.. Kencan dengan suami, malam mingguan berdua juga sesekali kami lakukan… Mungkin rumah sambil nonton serial TV Kabel… Kalopun  keluar rumah lebih dari 3 jam hati seperti sudah merasakan alarmSomeone is calling you

Walopun Baby Amee saat saya tinggal ada di tangan yang tepat, Mamak Mertua yang memang sangat rindu kehadiran cucu di rumah (2 cucunya yang lain tinggal di Eropa), dan punya pengalaman punya penitipan anak… Tapi tetap… Panggilan natural sebagai emak seperti sudah ada timer-nya…  Panggilan yang gak kuasa saya tunda apalagi saya tolak untuk meresponnya segera. (***)