Ibu Rumah Tangga (Gak) Perlu Sekolah Tinggi

By Ke2Nai on October 12, 2013

Sepupu saya, Nina (bukan nama sebenarnya), ditanya sama guru bimbelnya…

Guru bimbel : “Nina, cita-cita kamu setelah lulus kuliah mau jadi apa?”
Nina : “Saya mau kerja di bank, Bu.”
Guru bimbel : “Itu aja?”
Nina : “Enggak, kalau udah kerja di bank trus saya mau menikah kalau udah ada jodohnya. Kalau udah menikah, saya mau brenti kerja. Jadi ibu rumah tangga aja.”
Guru bimbel : “Gimana sih kamu! Buat apa sekolah tinggi kalau cuma jadi ibu rumah tangga?”Nina : “Gak apa-apa juga kali, Bu. Kalau sekolah saya tinggi kan ilmunya bisa dipake untuk ngajarin anak-anak saya. Biar mereka lebih pintar dari saya.”

Waktu denger cerita itu dari sepupu, saya cuma tertawa tanpa tersinggung sama sekali. Ngapain juga tersinggung? Cap-cap seperti itu kayaknya sampai kapan pun akan tetap ada. Ibu rumah tangga gak perlu sekolah tinggi, Anak ASI lebih pintar daripada anak yang diberi susu formula, Ibu yang sebenarnya adalah yang melahirkan normal, dan lain sebagainya. Kalau kita terus terbawa emosi karena cap-cap tersebut, yang ada capek hati, Maaaaaakkkk! Hehehe.

Jadi, saya biarin aja. Yang tau kan diri sendiri. Dan menurut saya juga gak ada sesuatu yang sia-sia. Saya walaupun sarjana, gak merasa sia-sia kalau akhirnya menjadi ibu rumah tangga. Tetep ada ilmu yang kepake. Paling gak cara berpikir saya mungkin akan berbeda kalau aja dulu saya sekolah cuma sampai SMA misalnya.

Ya, pokoknya jangan pernah meremehkan pilihan orang lain karena kita kan gak tau kehidupan orang lain itu seperti apa.ย  Jadi, gak apa=apa juga kalau ada ibu rumah tangga yang sekolah tinggi ๐Ÿ™‚

 

Comments (14)

October 12, 2013

Gemeeeees ya maaak kalau dengar orang berpendapat seperti itu…memangnya jadi ibu rumah tangga yang baik gampang apaa…..saya juga sering membatin, bahwa kita perempuan bisa menggantungkan cita-cita setinggi langit, sekolah setinggi-tingginya, namun keluarga adalah yang utama…dan inti dari pemberdayaan perempuan adalah memaksimalkan potensi diri agar bisa bermanfaat bagi dirinya, keluarganya dan masyarakat luas..ayooo, aku dukung perempuan untuk terus meningkatkan pendidikannya dan tetap menjadi ibu dan istri yang terbaik! Gambateeee…..


October 12, 2013

perempuan…..kalo memungkinkan sekolah tinggi itu baik. Kalo ada kesempatan sekolah tinggi mengapa tidak? setelah itu jadi ibu rumah tangga saja pun itu mulia. berkarir pun baik asal keluarga gak terbengkalai. Benar kata Lusi, ini masalah pilihan. Buatku apa pun pilihannya, kata kuncinya adalah jalani peran sebaik mungkin, selalu bertumbuh dan lebih baik dari hari kemarin, tak masalah itu didapat dari pendidikan formal maupun tidak.


October 12, 2013

Ibu itu malah wajib tau sekolah tinggi. karena guru utama anak ya ibunya. kalo ibunya pinter, anaknya pasti pinter..kan kita role model buat anak..belum ikutan komunitas ibu profesional tuh guru bimbelnya..’cuma’ jadi ibu rumah tangga aja ada tau kuliahnya, pelajarannya, dan penilaiannya. dan kita ini masih terus menjalani kuliah kehidupan kita sampe nanti bergelar almarhumah..kata Bu Septi ini..kata-kataku mah ga sehebat itu..haha


October 12, 2013

menurutku,,mskipun nntinya cm jd ibu rumah tangga,,mau sarjana,,mau SMA yg pnting berwawasan luas,,pendidikan tinggi cm jd sarjana? kenapa?? tidak ada yg salah,,jd ibu rumah tangga jg ngga gampang lho,,


October 12, 2013

iya mak dulu sering bgt denger gitu..kalo skrg aku udah jarang ato bhkan nyaris gak pernah org ngomong gitu ke aku..ato udah bosen kali ya karena gue dinyiyirin cuek beibeh aja..hhehehe..
setuju bgt sama mak myra..ilmu yg kita dapetin gak akan pernah terbuang percuma bahkan kepake trs sampe kapan pun… pola berpikir kita juga lain kl kita kuliah ๐Ÿ˜‰


October 13, 2013

jadi ibu itu (baik yg IRT maupun yg bekerja) justru harus sekolah setinggi-tingginya, berwawasan luas, selalu update info2 terbaru, wajib melek teknologi.. karena kita bertugas mendampingi anak2, kalau emaknya bodo, gaptek & ga gaul, lhaa gimana ngajarin anaknya?? hehee..


October 14, 2013

sama sodara2ku tuh sering myr aku diledekin, kasihan amat bapakku nguliahin anak2nya yang cewe smeuanya sekarang gak ada yang kerja ๐Ÿ™‚ pura-pura aja gak denger hehehe


October 14, 2013

Guru Bimbelnya koq sok yes banget ya, Teh. ๐Ÿ˜€ Untung Nina pinter jawab.


October 16, 2013
Sarojini

mantap emak-emak..saya selalu salut dengan wanita yang memilih menjadi ibu rumah tangga murni, karena itu yang paling berat, selain harus mengerahkan tenaga, pikiran juga harus memiliki mental perasaan yang sabar dan pengorbanan yang luar biasa..karena penilaian-penilaian yang terasa merendahkan, tidak saja dari orang luar, bahkan dari keluarga sendiri termasuk anak dan suami sendiri yang terkadang tidak menghargai dan menganggap enteng dengan apa yang dikerjakan emak-emak..memang yang dilakukan tampaknya suatu yg ringan karena setiap hari semuanya sudah terima beres ..kewajiban ibu atau istri katanya, yang terkadang suatu yang dipolakan oleh wanita sendiri sebagai pelayan keluarga.. sebenarnya paradigma ini yang harus dirubah, ibu rumah tangga bukan pelayan keluarga tapi seorang pendidik keluarga, guru yang mendidik anak2nya dan suami untuk disiplin, ber-etika, menjalani kewajiban dan menjauhi hal2 yang tidak patut, mentaati pendidikan moral dan agama..dan itu adalah hal yang termulia dan tertinggi. nah.. persoalannya bisakah para wanita sendiri menyadari perannya yang tertinggi itu? maaf kebanyakan para ibu rumah tangga lebih cenderung memposisikan dirinya sendiri sebagai pelayan keluarga.bukan sebagai pendidik misalnya tidak berani mengemukakan pendapat atau keputusan kepada suami dan anak2padahal pendapatnya cukup brillian, kebanyakan ibu rumah memposisikan di bawah suami, baginya suami adalah segala galanya, dan pengambil semua keputusan ..sehingga ketergantungan pada suami yang berlebihan..dan hal ini menimbulkan anak2pun menilai posisi dan keputusan ibu tidaklah terlalu kuat..bahkan dianggap tidak bisa dijadikan panutan atau pemimpin ( misalnya) istri menganggap suami sangat berjasa besar sebagai pencari nafkah, sehingga sering mengalah dalam hal2 yang benar, demi perasaan suami..menghormati suami memang wajib, namun wanita punya hak untuk mengemukakan pendapat dan bisa berbagi dan memposisikan sebagai pengambil keputusan keluarga..ibu tidak berpenghasilan karena harus menjalani pekerjaan rumah tangga, kalau ibu mau ibu juga bisa seperti bapak..jadi tidak perlu merasa lemah..pilihan emak-emak adalah jihad demi keluarga bravoo…!!


October 18, 2013
wai

waduu nina pinter banget.. kalo jadi ortu nya nina pasti bangga.. semoga ntar kalo punya anak cewe bisa pinter nya kaya nina ( bukan gurunya) hehehe.. ๐Ÿ˜€
sekedar berbagi aja.. jadi ibu rumah tangga itu lebih cape dari pada ibu bekerja.. hampir di setiap rumah ibu yg bekerja pasti ada “pembantu” yg membantu entah hanya nyetlika.. tp kalo ibu rumah tangga kebanyakan dikerjakan sendiri.. tanpa bantuan orang lain itu susahnya dan harus sabar.. kalo sabtu minggu aja saya bukannya malah liburan.. tp rasa capek nya nambah 2x,itupun saya sudah dibantu suami jagain anak..tapi ya gitu seneng nya ngalahin cape nya.. ๐Ÿ™‚


November 4, 2013

diluar sana banyak perempuan karier yang menyimpan tangisan dalam hati lantaran harus meninggalkan anak-anak. Sementara banyak anak yang sebenarnya protes lantaran selalu ditinggal emaknya…
selamat untuk para ibu rumah tangga…selama selalu sadar untuk memberikan yang terbaik bagi keluarganya.


November 9, 2013

Mama saya menjawab begini ketika ada yang bilang, “Ngapain sekolah tinggi-tinggi kalau akhirnya cuma di dapur doang.”

“Dapurnya anak saya yang sekolah tinggi nanti juga lain dari dapurnya anak kamu.”

Biar langsung diam yang ngomong, dan kitapun puas, nggak terlalu capek hati, hahaha…


November 18, 2013

Nina hebat! Gak mudah loh jadi ibu pekerja yang meninggalkan anak2 dlm HADONAH. Felt Guilty!!

Salut pada para isteri yang memilih jalan hidup penuh amanah dan pahala, dan salut juga pada para suami yang merelakan dirinya menjadi tulang punggung keluarga, memilih wanita berpendidikan tinggi untuk mengasuh buah cintanya …ini menjadi modal “KETAHANAN KELUARGA”


November 27, 2013

Menajdi ibu rumah tangga itu lebih mulia lho derajatnya.


    Leave your comment :

  • Name:
  • Email:
  • URL:
  • Comment: