Penulis: Myra Anastasia

 

“Lantainya nakal ya… Nih bunda pukul ya…”

Plak… plak… plak…. Sang bunda/mama pun memukul lantai. Gak lama kemudian si anak berhenti menangis.

Cara-cara di atas suka saya lihat atau baca ketika si anak terjatuh, kejedot, dll. Orang tua bukannya menenangkan anak dengan cara memberi penjelasan tapi malah menempuh cara pintas dengan cara menjadikan pintu, lantai, tembok, meja, dll sebagai “terdakwa” yang tidak bisa membela diri sama sekali.. Padahal apa salah “mereka” coba?? Dari dulu lantai juga ada di situ, begitu juga dengan benda-benda lainnya.. Iya kan? Cara seperti itu malah akan menjadikan si anak menjadi terbiasa menyalahkan pihak lain tanpa belajar introspeksi diri..

Saya sendiri alhamdulillah tidak pernah mengajarkan anak-anak seperti itu.. Tapi sempet juga salah satu anak saya, Nai, menjadi “terdakwa” seperti nasibnya lantai, meja dan “teman-temannya”.

Ceritanya ada seorang anak, katakanlah bernama si A yang saya tau persis kalo anak ini jatuh, kejedot, dll sama orang tuanya selalu yang di salahkan itu “mereka”. Kira-kira seperti ilustrasi yang saya tulis di awal postingan ini.. Cara ini memang ampuh membuat si anak jadi cepet berhenti nangis, tapi efek negatifnya si anak jadi belajar selalu menyalahkan pihak lain.. Bahkan ketika kemudian si anak terjatuh misalnya, dia gak perlu nunggu orang tua atau pengasuhnya menghukum “si terdakwa” lagi. Si anak bisa melakukannya sendiri. Karena yang namanya anak-anak itu kan peniru ulung..

Suatu hari Nai & si A asik berloncat-loncatan.. Udah beberapa kali di kasih tau kalo loncat-loncatannya jangan terlalu heboh. Tapi yah namanya juga anak-anak kalo mereka udah asik, nasehat orang tua suka diabaikan.. Akhirnya terjadilah “tabrakan”. Kepala Nai & si A saling beradu.. Si A menangis tapi Nai hanya meringis.. Sesaat kemudian yang terjadi adalah si A bikin ancang-ancang siap “menghukum” Nai..

Udah sempet kena cubit, makanya Nai jerit-jerit.. Tapi si A rupanya belom puas.. Tangan satunya udah siap mau mukul atau menjambak rambutnya Nai.. Tentu saja kami lerai.. Kasian Nai. Apa salahnya Nai? Kan kejedotnya juga sama-sama. Tapi karena si A dibiasakan seperti itu maka Nai pun harus sempat merasakan jadi “terdakwa”.

Saya gak cari ribut lah.. Buat saya biarkan ini jadi pelajaran.. Kalo cara mengajarkan seperti itu SALAH. Jangan biasakan anak untuk selalu belajar menyalahkan.. Karena bisa terbawa sampai mereka besar. Dan itu tidak baik untuk mereka..