Penulis: mak Myra Anastasia

Kira-kira 1o tahun lalu, saya terkaget-kaget mendengar cerita dari uwa’ saya kalau salah satu warga di kampungnya ada yang hamil di luar nikah. Hamil akibat hubungan suka sama suka alias sama pacarnya sendiri. Itupun baru ketauannya setelah perempuannya hamil 5 bulan, setela beberapa kali usaha menggugurkan kandungan gagal terus. Geger? Udah pasti.. Terutama bagi orang tuanya.. Saya aja kaget banget kok.. Karena kalau ini terjadi bagi anak perkotaan terkesan “biasa” ya.., tapi ini terjadi di desa yang jauh dari keramaian sana.. Saya sama sekali gak pernah membayangkan akan ada pergaulan seperti itu di desa.. O’ya pasangan itu akhirnya menikah dan awet sampe sekarang, walopun fisik anaknya sedikit mengalami kekurangan dalam pertumbuhannya. Kalo kata dokter sih itu karena usaha percobaa menggugurkan kandungan yang berakibat pada janin.. Serem ya mak..

Di lain cerita, mamah saya pernah punya ART. Ibunya ini dulu yang ngasuh saya dari saya kecil sampe saya SMA, karena mamah saya kan kerja. Sebut saja namanya bi’ Noh.. Setelah saya SMA, bi’ Noh minta brenti karena (dipaksa) kawin oleh orang tuanya padahal bi’ Noh gak mau. Hubungan bi’ Noh dengan keluarga kami masih berlanjut baik sampe sekarang. Dan beberapa waktu lalu bi’ Noh nitipin anaknya buat kerja di rumah mamah saya. Bi’ Noh gak mau anaknya kerja di mana-mana selain ikut mamah saya..

Waktu pertama kali datang anaknya itu polooosss banget… Sampe kemudian dia punya handphone. Kerjanya jadi males-malesan karena nelpon terus. Beberapa kali di kasih tau tetep aja begitu.. Bahasanya? Seinget saya waktu baru dateng, bahasa Indonesia aja sepotong-sepotong karena lebih lancar bahasa Sunda. Tapi sejak punya handphone bahasanya gaul banget, kalo sms ke saya selalu pake bahasa alay dan udah dipastikan saya gak akan bales.. Pusing bacanya.. Hehe..