Penulis: mak Myra Anastasia

Ini lanjutan dari postingan saya yang sebelumnya dengan judul yang sama “Mak, Jangan Ketinggalan Jaman Yuuuukkk!!”

Oke, kita lanjutin tentang kisah anaknya bi’ Noh kita sebut aja namanya Tuti (nama sebenernya :p). Sejak mulai kenal hp, kerjanya mulai males-malesan dan gak cuma itu tapi dia pun mulai pacaran. Tambah aja kerjanya gak bener.. Udah di nasehatin berkali tapi susah banget, terlalu mabuk kepayang gara-gara jatuh cinta..

Singkat cerita, Tuti ini minta brenti kerja. Kami pikir minta brenti karena gak betah gara-gara di tegur terus tapi ternyata bukan.. Ternyata dia di suru pacarnya brenti kerja.. Katanya Tuti di rumah aja, untuk hidup sehari-hari biar pacarnya yang nanggung.. Dan Tuti pun percaya!! Ya ampuuunnn… Baru jadi pacar aja udah berani-beraninya ngelarang kerja trus ngejanjiin bakal nafkahin tapi giliran di suruh nikah sekalian gak mau..

Sekarang Tuti cuma tinggal di kampung.. Orang tuanya gak ngijinin kerja di tempat lain kecuali di rumah kami. Tapi di kampung pun, Tuti udah gak mau ikut terjun ke sawah membantu bapak ibunya. Miris.. Tambah miris lagi kalo saya liat foto-foto dan kalimat di FBnya.. Ckckck.. Saya sih kasian banget sama ibu dan bapaknya. Karena mereka orang baik banget.. Apalagi ibunya yang pernah mengasuh saya..

Saya punya pendapat kayaknya sebagai orang tua juga harus belajar ikut perkembangan jaman deh.. Saya juga termasuk gak suka dengan bahasa alay anak-anak sekarang tapi penting juga untuk tau.. Karena kalo gak gitu kita gak bisa mengerti bahasanya anak-anak kita.. Kalo ada yang ngajak yang enggak-enggak gimana?

Perkembangan media social jaman sekarang berkembang pesat banget.. Kalo dipikir-pikir perlu juga kita tau tentang media-media itu. Mungkin gak perlu yang terus-terusan aktif di sana tapi paling gak tau gimana caranya, gak gaptek banget.. Minimal ngerti la cara mantau anak-anak kita melalui media-media sosial itu..  Apalagi anak-anak muda sekarang kayaknya tingkah dan perilakunya banyak di pengaruhi oleh pergaulan-pergaulan di media sosial.. Contihnya ya 2 cerita saya tadi, orang tua mereka polos-polos aja berpikir kalo anak-anak mereka hanya bermain. Mereka gak tau kalo anaknya ternyata ‘jauh lebih gaul’ sementara bagi orang tua mendengar kata FB aja mungkin sesuatu yang asing banget..

Jadi belajar untuk gak ketinggalan jaman yuk maaakkk.. 🙂