Saya selalu diajarkan sama mamah, setelah selesai memeras kelapa, ampasnya jangan langsung dibuang begitu aja di tempat sampah. Diplastikin dulu trus diikat rapat. Katanya kalau begitu aja dibuang ke tempat sampah, bakal ngundang banyak lalat.

Saya, sih, nurut aja. Tapi setiap kali saya bekunjng ke rumah mertua, saya sering melihat ampas kelapa dipakai untuk membersihkan lantai. Caranya, ampas kelapa bekas perasan santan ditaburkan ke lantai. Setelah itu baru disapu.

Ampas kelapa langsung terlihat kotor karena kotoran lantai menempel di ampas kelapa. Dan menurut mamah mertua memang tujuannya pakai ampas kelapa supaya lantai jadi bersih. Selesai menyapu, ampas langsung dibuang ke tempat sampah.

Tapi saya penasaran, apa iya fungsinya cuma untuk membersihkan lantai? Kalau gitu kenapa gak di sapu aja trus dipel. Setelah saya cari-cari di google, fungsinya ternyata gak cuma bikin lantai menjadi lebih. Beberapa sumber mengatakan kalau ampas kelapa berfungsi:

  1. Membuat lantai menjadi berkilat
  2. Sebagai disinfektan alami yang dapat membunuh kuman.

Tuh, daripada pake cairan kimia untuk membersihkan lantai, amplas kelapa ini lebih ramah lingkungan dna lebih murmer juga pastinya. Kalo gitu mulai sekarang jangan langsung dibuang begitu aja ampas kelapa, ya. Masih bisa dipake untuk ngebersihin lantai. Malah katanya bisa buat luluran juga, lho. Tertarik? πŸ™‚