Dulu saya pernah mencoba jualan online. Salah satu hal yang sering bikin saya mangkel sebetulnya bukan pembeli yang banyak tanya (dan belum tentu beli). Kalau itu, sih, ‘warna-warni’ pembeli, lah. Sebagai penjual, saya berusaha melayani sebaik mungkin aja.

“Sis, sprei motif bunga-bunga merahnya masih ada? Saya mau beli”

Saya bingung dengan sms dari salah satu pembeli karena perasaan saya gak pernah jualan sprei. Setelah saya cek, ternyata ada olshop lain yang berteman dengan saya di FB men-tag barang dagangannya ke FB saya. Jadi, otomatis masuk ke wall saya dan mungkin oleh beberapa pembeli yang tidak melakukan cek-ricek lagi suka menganggap itu adalah barang dagangan saya.

Gak cuma 1-2 kali saya ngalamin seperti itu, tapi beberapa kali. Tentu aja saya gak nyalahin (calon) pembeli. Saya menyesalkan sikap olshop-olshop yang sikapnya sepeti itu. Ibaratnya kalau di dunia nyata, kita punya toko dan rasanya gak etis banget kalau tiba-tiba ada orang lain main nyelonong masuk ke lapak kita buat jualan, kan? Maing-masing udah punya lapak. Kecuali kalau mereka minta izin buat titip jual, itu lain cerita.

Yang saya lakukan akhirnya setting filter di FB supaya setiap foto yang ditag ke saya gak otomatis masuk ke wall. Trus, kenapa juga berteman dengan olshop lain? Saya, sih, berusaha positive thinking aja. Misalnya, ada olshop yang jualan perlengkapan tidur nge-add saya trus diconfirm. Saya pikir, karena kita gak jual produk sama berarti gak apa-apa saling berteman di FB. Siapa tau mereka juga jadi pembeli setia di olshop saya, begitu juga sebaliknya.

Kejadian lain yang pernah saya alami juga adalah sebelum buka olshop saya pernah berencana mau jualan macaroni schotel. Kan, banyak yang bilang macaroni schotel buatan saya enak. Ihiiiiiyyy… Beberapa kali sodara dan teman minta dibikinin. Lama-lama kepikiran juga buat dibisnisin. Awal-awalnya, saya nawarin ke orang-orang terdekat, dong. Ternyata, setelah saya tawarin malah ada beberapa yang minta resepnya ke saya. Jleb! Bukannya ngebantuin ngelarisin atau promosiin dagangan saya malah minta resep hehehe.

Bukannya pelit, saya juga tau yang namanya rezeki gak bakal ketuker. Tapi, terus dimintain resep saat saya lagi jualan makanan rasanya gimana, ya. Ya, begitulah hihihi… Saya akan merasa lebih enak kalau orang yang minta resep cari-cari tau dulu sendiri. Apalagi sekarang zaman internet, yang namanya resep bertebaran di mana secara gratis. Nah, cari sendiri aja dulu. Kalau udah dapet, praktekin. Tapi, kalau ternyata rasanya masih gagal atau berasa ada yang kurang baru boleh lah tanya-tanya. Lebih enak kalau kayak gitu.

Di posisi pembeli, saya juga pernah ngerasain waktu mau beli sesuatu dan tanya-tanya di salah satu olshop. Gak lama, masuk inbox dari olshop lain yang menawarkan produk yang sedang saya inginkan itu. Katanya harga yang dia jual lebih murah, sih. Dan memang lebih murah hehehe.

Buat saya, usaha seperti itu sebetulnya kayak ‘membajak’ pembeli. Untungnya saya bukan orang yang gampang ‘dibajak’. Saya tetep beli di olshop yang pertama walopun harganya lebih mahal sedikit. Bukannya ‘sok’ banyak duit, tapi saya membayangkan kalau saya yang digituin pasti gak bakal enak. Saya udah janji untuk transfer, tapi tau-tau dibatalkan hanya karena tertarik dengan penawaran olshop lain.

Walopun begitu, olshop yang coba ‘membajak’ saya itu caranya halus. Nawarinnya gak terang-terangan. Sekarang gimana kalau kita lagi berkomunikasi dengan salah satu olshop trus tau-tau muncul olshop lain ikut nimbrung di lapak orang dan menawarkan barang yang sama? Nah! Silakan menilai sendiri hehehe. Tapi sebaiknya berbicaralah sesuai tempatnya. Karena berbicara juga ada etiket atau netiketnya.