Membuat Blog Anak, Buat Apa?

By admin on February 16, 2015

Buat apa ya membuat blog anak? Saya sudah hampir dua tahun mengelola blog anak yang berisi keseharian anak pertama saya. Sebenarnya, saya gak punya alasan yang penting-penting amat untukΒ membuat blog anak sejak dia bayi. Tapi, lama-lama saya sangat menikmati menulis di sana. Ternyata seru dan asik! Kok bisa?

blog anak

Berikut beberapa alasan super-subjektif saya.

Pertama, setelah dua tahun berjalan dan anak saya mulai besar, saya bener-bener bersyukur selalu mencatat perkembangannya di blog. Sekarang, saya bisa baca-baca lagi bagaimana perjalanan dia dari nol. Dari baru brojol dan bikin geger rumah sakit karena berat badan lahirnya yang gede buanget, hari-hari dia mulai merangkak lalu jalan, detik-detik dia bisa bicara pertama kali, saat-saat dia mulai bisa makan, sampai sekarang sudah gape ngacir kesana kemari gak kenal capek. Beuh, anak gueh banget tukang ngacir :))

Kedua, perkembangan anak saya yang terarsip rapi, sangat membantu saya sebagai emak pelupa berat. Jadi, kalau ada orang nanya kapan dia pertama begini begitu, atau gimana cara menangani saat dulu dia begitu begini, saya punya kebetan. Muahahahaha

Ketiga, bisa jadi ajang berbagi pengalaman untuk ibu-ibu lain. Anak saya pernah suleten, dan mencari informasi tentang penyakit ini di google agak susah waktu itu. Pengalaman anak saya kena suleten saya tulis dan bahas panjang lebar di blog. Sekarang, tulisan saya itu ada di page one google dengan kata kunci suluten. Lumayan kan jadi sedekah kalau tulisan itu dibaca dan bermanfaat untuk ibu-ibu atau keluarga lain.

Keempat, lumayan, bisa jadi galeri narsis si kecil (dan emaknya). Muehehehe

Tapi, ada juga beberapa hal yang menjadi rambu-rambu saya dalam mengelola blog anak. Supaya tetap aman dan nyaman di dunia maya.

Pertama, saya bercerita keseharian namun gak sekalipun pernah menjelaskan detil dimana saya dan keluarga tinggal. Gak juga pernah saya ceritakan jam berapa anak saya bersama pengasuhnya, atau kapan waktu-waktu saya dan suami keluar rumah meninggalkan anak. Jadi tetap ada remnya. Demi keselamatan si kecil tentunya.

Kedua, saya juga gak pernah menulis detil pengasuhnya. Dimana pengasuhnya tinggal, seperti apa keseharian, atau bahkan siapa nama aslinya. Keselamatan pengasuh anak saya adalah tanggung jawab saya juga, selama dia masih bekerja dengan kami.

Ketiga, untuk sekarang-sekarang ini, saya sedang berusaha mengurangi intensitas mengunggah foto wajah anak ke blog atau sosial media. Kalaupun iya, gak sesering dan sebanyak dulu. Untuk blog, sedang kami (saya dan suami) akali dengan foto dari belakang atau aktifitas tanpa harus menyertakan fotonya dengan wajah jelas. Kalau ini suami saya yang kekeuh. Alasannya, selain karena (lagi-lagi) keselamatan, juga karena khawatir foto wajah anak kami digunakan orang sembarangan untuk keperluan yang kurang sopan. Jadi, foto wajah saya aja deh yang nyampah dimana-mana. Muahahaha

Terakhir, jangan lupa selalu mengarsip tulisan tulisan di blog ke dokumen di komputer. Saya ada niat untuk membukukan blognya saat dia berusia 3 tahun. Dan akan rutin dibukukan beberapa tahun sekali. Gak untuk dijual, buku ini sebagai arsip pribadi saja. Jadi, kalau suatu waktu si blog anak kenapa-kenapa, perjalanan si kecil tetap aman dan bisa dibaca kapan-kapan. Saya jadi kebayang aja, suatu hari nanti, saat anak saya sudah bisa baca, dia bisa tau perjalanan hidupnya sejak bayi merah. Atau kalau dia sudah besar dan buku dari blognya masih utuh, dia akan tau hidupnya sangat berharga untuk kami, orang tuanya πŸ™‚

Semoga bermanfaat!

Mak Pungky Prayitno

Comments (23)

February 16, 2015

Kemaren ikutan arisan ilmu dan mak2 blogger yang keren2. Dari dulu dah kepikiran pengen buat blog anak…tp yang keluar entah apa apa…ha..ha…blog menginspirasi saya untuk lanjutkan cita2 ngeblog


February 16, 2015

Yuuppp beneer banget, wajib didokumentasikan ke file komputer. Catatan anak-anak yang saya tulis di blog sebelumnya hilang gara-gara ga didokumentasikan lagi. Padahal banyak catatan penting yang jadi sumber referensi, huhuhu.

Eh kog ya yang sekarang pun belum saya bukukan πŸ™‚ hahahaha

Oh ya, nanti kalau sudah sekolah, nama sekolah dan lokasi pun tidak perlu ditulis πŸ™‚ *cmiiw


February 16, 2015

benerr banget, bisa jadi arsip perkembangan. ah, kepikiran buat membuku-kan juga cerita Naia di blog sendiri.

Hehe, kalo saya gak pake dipisah, udah saya gabungin aja. soalnya ngeliat diri saya yang gak bisa megang 2 kerjaan sekaligus, ya gak kebayang harus megang 2 blog sekaligus juga, haha. makanya dari dulu ya blognya satu aja xp

tapi dipisah atau enggaknya beneran pilihan ya πŸ˜‰


February 16, 2015

Setuju banget! Saya juga membatasi poto-poto anak yang beredar. Sesekali keceplosan sih… Tapi masih limited lah πŸ™‚
Nice sharing Mak Pung!


February 16, 2015

Mami Jiwo rock and roolllll!!! :))
Duluuuu, aku bikin blog, dedicated utk mengarsip kegiatan anak.
Tapiii, gegara keseringan ikut lomba (dan mayoritas enggak related dgn anak2/parenting) blog bukanbocahbiasa(dot)com malah jadi blog emaknya sidqi. hihihi.


February 16, 2015

membuat blog anak memang tetap harus ada rambu-rambunya. Gak bisa semuanya diceritain


February 16, 2015

makasih info rambunya.. mmg kdg suka kepikiran ttg bahaya internet kalau terlalu detail, meskipun niat kita baik


February 16, 2015

iya mak pung, kudu bener-bener ada rem yang pakem,

TFS…


February 16, 2015

makasih tipsnyaa bermanfaat pisaan…


February 16, 2015

Kalo aku telat nulisnya hihiii, udah gede baru dikisahkan nih. Trus gak komplit juga, krn paling share kesehatan sama curhat geje.

Salut ama mamah muda sekarang yg rajin nulis ttg anaknya, kayak Pungky


February 16, 2015

Idenya bagus, Mak Pungky. Anak sayapun kalo baca tulisan mengenai dia kecil suka senyum-senyum sendiri. BTW, setuju dengan poin tidak menyebutkan detil data pribadi. Namanya aja pribadi, jadi keep it for ourselves πŸ˜€


February 16, 2015

wah.. bnr bgt tuh harus di bukukan mak.. makasih idenya, kyknya akan ikuti jejak mau bukukan jg u arsip


February 16, 2015

Lg mulai ngarsip perkembangan anak jg diblog mmm jd kurangin ft wjh anak yaa


February 16, 2015

Keren banget itu blognya Jiwo, aku suka bacanya meskipun anak2ku udah besar.
Wah iya nih, kurangi intensitas foto anak yaaa… selama ini masih seneng banget pajang2 foto anak di situ. Thks utk sharenya.


February 16, 2015

TFS mak..sy juga pny blog anak


February 16, 2015

hihihi bener bangeet, aku bikin juga itu ceritanya dari mulai si kaka usia TK dan cerita azzam bayi, terbundel semua disitu, ketika baca arsip2 lagi jd pgn ketawaa dan lucu juga, dan sudah dibukukan, ampe skr c kaka jelang abg neh…


February 16, 2015

Di blog anak pertama malah nggak pernah saya infokan alamatnya. Baru di blog gabungan anak pertama dan kedua, sedikit-sedikit dipamerkan. Tapi, saya jarang menyertakan foto-foto mereka. Ini karena tujuan awalnya cuma untuk dokumentasi cerita aktivitas mereka sih. Sejak ikutan KEB dan ikutan lomba-lomba blog, mulai bikin blog baru khusus untuk aktivitas pribadi. Tapi ya gitu. Tambah bingung ngurusnya. hehehe….


February 17, 2015

wah bagus juga nih idenya mak…
jadi bisa ada kenang-kenangannya terutama buat si anak ketika dia sudah gede nanti


January 14, 2016

Hasrat hati pengen juga bikin blog anak, semoga bisa terwujud…one blog for all kidos:) *secara anaknya banyak sih*


January 22, 2016
Liza Permasih

Baru ngeh ada blog khusus anak.
Sip. Menarik…. jadi terpikir untuk bikin juga suatu saat.


June 8, 2017

yayayaya… gawat juga ya, saya belum ada anak mau buat apa hahahaha.


October 25, 2017

Setelah sekian lama berhenti, akhirnya semangat juga lihat coretan kakak ini. Bener juga ya..Jadi mulai semangat lagi nih..Jadikan hobi sebagai kerjaan walaupun tak menghasilkan yang penting berbagi penglaman.hhh makasih kak


October 6, 2018

betul banget mak,, aku juga bikin dari masih didalam perut, sampe sekarang Ceuceu udah 4thn, meski nulisnya sering bolong bolong, tapi adalah moment momen yang harus diabadikan, suka lucu kalo pas baca lagi.
awalnya hany untuk sendiri, skrang sudah sedikit-sedikit diekspose hehe..
Salam kenal dari Ceuceu


    Leave your comment :

  • Name:
  • Email:
  • URL:
  • Comment: