Sudah baca part 1-nya kan, Mak? Yuk ah kita lanjutkan :).

 

  • aku termasuk yang hampir selalu kasih laporan tanpa diminta. Bahkan kalau nilai jobnya tinggi, aku kasih duluan screen capture google analytic sebelum deal biar klien nggak merasa beli kucing dalam karung. jelas dulu kinerja blogku gimana baru deal. – Annisa Steviani
    – yang dicapture apaan Annisa Steviani hihi kudet … – Amelia Tanti
    behavior sebulan terakhir. di situ keliatan sebulan terakhir page view berapa, users berapa, dkk. caranya gimana? udah pernah kutulis di blog – Annisa Steviani

 

  • Ask dong, nentuin harga buat klien yang minta kita review itu ratenya berapa? sedangkan klien ini terbilang masih baru – Yulia Yuli
    – Kalau untuk rate biasanya bersifat personal mak, kalau aku ditanya cara nentuinnya jadi bingung nih. hehehe biasanya dari pihak brand sudah ada standarisasi penentuan blogger yang digunakan. Mereka biasanya buka harga dulu, kalau sekiranya kurang sesuai baru dinego lagi, Mak. – Mpie
    kalau soal rate sih menurutku tentukan “standar” sendiri aja. mau dibayar berapa kita untuk menulis itu? aku kadang kalau suka banget sama produknya, cuma dikasih produk buat review aja udah seneng banget 🙂 – Annisa Steviani
    – kalau untuk review aplikasi itu gimana mak? – Yulia Yuli
    – sama aja. bersedia dibayar berapa? kan setiap orang beda-beda, Mak. dan nggak semua tawaran harus diambil kan. kalau tidak sreg atau tidak pakai aplikasinya ya bisa dipertimbangkan lagi mau diambil atau tidak. – Annisa Steviani

 

  • Apa sih sebenernya unique visitor? Kenapa unique visitor penting? – Nia K. Haryanto
    unique visitor penting karena 1 visitor bisa berkali-kali berkunjung, seandainya visitor 10 tetapi hanya satu visitor yang sama berarti cum abisa reach 1 visitor saja, Mak. Nah biasanya daripada pageview, unique visitor lebih sering dijadikan patokan, Mak ^^ – Mpie
    – Hm, brarti penting ya melahirkan para unique visitor ini? Semacam pembaca setia gitu kah? – Maya Siswadi
    – nah ada lagi istilahnya, Mak di google analytics itu ada yang namanya new visitor dan returning visitor. Loyal visitor itu masuk di returning visitor. Itu yang bikin bounce rate ramping, karena mereka biasanya berkunjung dan baca nggak langsung close.Mpie

 

  • Soal valid enggaknya demografi. Karena temaku banyak seriusnya tapi dari demografi mayoritas yg datang mahmud. Agak-agak nggak nyambung untuk bikin media kit. Gimana tuh? – Lusi Tris
    – rata-rata usia aktif emang 18-34 mak, nah kalau aku mayoritas usia 18-24. Ditempat mak lusi 24-34 ya? demografi itu dicatat berdasarkan cookies dari visitor mak. Jadi bisa dibilang mendekati valid dari mata google. – Mpie

 

  • Dari google analytic itu kita bisa tahu nggak prime time atau waktu yang paling keren buat update postingan blog? – Indah Julianti Sibarani
    – buat posting bun.. bisa dicek berdasarkan traffic per harinya, nanti dari situ bisa dicek hari apa aja biasanya traffic blog kita tinggi. Nah pas itu baru posting artikelnya – Mpie
    – dari situ kita juga bisa tau ya, tema apa yang disenangi pembaca blog kita? – Indah Julianti Sibarani
    – Bisa bun, ada fitur Interest. Di situ bisa dilihat visitor-visitor kita itu interest mereka apa aja, karena cookies mereka juga dicatat sama google – Mpie

 

  • Untuk bounce rate, semakin mendekati 100% semakin bagus atau sebaliknya? – Nia K. Haryanto
    Bounce rate itu semakin kecil semakin bagus, mak. Rata-rata yang bounce ratenya di bawah 80% dan time on sitenya lebih dari 2 menit itu sudah bagus. – Mpie
    Bounce rate makin kecil makin bagus kan ya? Maksudnya bounce rate ini ngukur apa ya? – Maya Siswadi
    – jadi gini, ketika visitor datang dan langsung keluar atau close page itu bounce mak. Jadi prosentase visitor yang datang, kemudian close. Jadi semakin kecil semakin bagus – Mpie
    – 76% berarti jelek, ya? – Nia K. Haryanto
    – Sudah bagus kok.. Tapi kalau lebih kecil lagi lebih bagus. Semangattt makkk Nia K. Haryanto rampingin bounce rateMpie
    – Mak, ngeliat bounce rate di manakah? Maaf masuk-masuk langsung nyamber. – Della Firayama
    – buka GA trs klik yg audience mba del – Mpie

 

  • Kalau nggak pede ngasih data karena PV msh dikit, gmn Mak? apalagi klien nggak minta. boleh ya nggak usah ngasih? *looh – Sintmilia Rachmawati
    Hehe sebenernya itu lebih ke personal aja sih mak, karena biasanya kalau brand tahu hasilnya bagus pasti balik lagi. Karena dari sisi klien juga butuh measurement seberapa efektif penggunaan blogger. Gitu. Tapi selagi nggak diminta ya anggap aja bonus. Brandnya nggak rewel berarti hihihhh – Mpie

 

  • Apa yang dimaksud organic visit atau organic traffic? Kenapa penting? Gimana cara optimasinya? *ngelunjak nih* – Nia K. Haryanto
    – Di google analytics bagian Acquisition ada channel traffic buat monitoring dr mana traffic berasal. Kalau channelnya organic, berarti itu dari google search. Bisa jadi indikasi juga kalau organic searchnya menghasilkan traffic tinggi berarti SEO-nya bagus. – Mpie

 

  • Kalau blog gratisan ngaruh nggak dengan google analytics? – Aira Kimberly
    – Nggak kok, bisa dipasang juga tracking codenya – Mpie

 

  • Misalnya baru pasang GA, bisa ngukur analytics link yang lama-lama nggak? Truuss, yang sampe sekarang masih jadi misteri buat aku, kenapa pageview di GA beda banget sama yang ada di dashboard blog? Hihihihi – Winda Krisnadefa
    – Bedanya banget sampai ratusan mak? Kalau iya, mungkin ada yang salah waktu masang GAnya. Tapi kalau masih satuan atau puluhan, emang wajar, soalnya metode yang dipakai sama Google & penyedia layanan Blog sedikit berbeda *bantujawab* – Istiana Sutanti
    – Banyaaak…sampe ratusan… apa yg salah ya? 🙁 – Winda Krisnadefa
    – ulang lagi aja tracking codenya. karena tracking code itu diupdate ternyata, kalau pasang bertahun lalu, mungkin harus diulang pasangnya. dan iyes, dashboard blog menghitung segala bot, GA engga. Hehehe – Annisa Steviani
    – Baru tauu tracking code bisa berubah. Jadi kalau aku ngulang pasang TC, bakalan beda ya TC-nya? Masang belum sampe tahunan sih, lah kenal GA aja baru. Wkwkwkwk. Makasih yaa.. – Winda Krisnadefa
    – kantorku kemarin gitu. bedanya sampai 3x lipat lebih rendah daripada di sistem sendiri. ternyata pas dicek tracking codenya perlu diupdate.. dan setelah diupdate jadi cuma beda tipis sama statistik di sistem sendiri.– Annisa Steviani
    – Kalau baru pasang belum bisa langsung baca mak. Benar mak Istiana Sutanti metode penghitungannya beda. – Mpie

 

  • Mak, kenapa beberapa analyticsku masih 0, contohnya seperti bagian demografi? – Ratna Aulia Harahap
    – coba diulang copas tracking codenya, mak. mungkin ada yang salah – Annisa Steviani
    – thank you mak. tapi nanti nunggu sehari lagi ya buat bisa cek hasilnya? hilang tidak hitungan page view yg sebelumnya? – Ratna Aulia Harahap
    – Kalau baru pasang datanya emang belum ada, mak – Mpie
    – Nggak hilang kok yang sebelumnya. iya 1×24 jam baru terupdate. – Annisa Steviani
    – aku udah pasang lama mak. cuma kok ada beberapa data yang 0 hasilnya hehehe. makasi ya mak – Ratna Aulia Harahap
    – Sudah bener Mak di settingannya? Aku pernah begitu soalnya, ternyata pas dilihat ngeset Session timeoutnya kekecilan, jelas gak ada yang tercatat jadinya – Istiana Sutanti

 

  • Kalau mau dibarengin dengan google adwords bagaimana kansnya, Mak? – Aira Kimberly
    – Itu untuk kebutuhan tracking dan strategy adsnya penting banget Mak google analyticsMpie

Nah, gimana? Sudah lebih tercerahkan? Yuk Mak, pasang google analytics di blog masing-masing 😉