Saya enggak pernah menyangka kalau usia Mak Eha, pemilik warung nasi yang legend di Pasar Cihapit, Bandung itu sudah 90 tahun, lho. Malah, kalau dibanding mereka yang seusia beliau, daya ingatnya masih tajam. Diajak ngobrol masih nyambung tanpa harus menaikin volume kita seperti kalau ngobrol sama orang yang udah sepuh biar  terdengar. Yang bikin amazed, beliau sendiri yang bertindak jadi juru kasir di warung makannya itu. Btw, ada yang sudah menjajal aneka masakan di Warung Nasi Bu Eha ini? Kalau belum, pas ke Bandung, sempatkan ya makanan di warung ini yang khas banget masakan Sunda.

Legenda Kuliner Bandung, Warung Nasi Bu Eha

“Semuanya 39 ribu. Nanti aja bayarnya kalau sudah makan,” kata Mak Eha.

Selesai makan, saya enggak langsung bayar. Nanyain lagi buat mastiin sambil ngerekam pake video. Rencananya memang mau bikin video singkat buat akun IG yang bakal dikhususin soal kulineran, hehehehe. Oh ya sebelum ngerekam, saya sudah izin beliau dulu. Mak Eha mengangguk mengizinkan.

Tau enggak apa yang dibilang Mak Eha?

“Kan tadi udah dikasih tau, 39 ribu. Yuk itung lagi. Kamu makan apa aja?”

Sambil mesem-mesem saya nyebutin lagi beberapa lauk pauk yang saya pilih. Bener sih.

“Udah banyak yang dateng ke sini kayak Eneng. Ada yang buat di tiktok katanya. Eneng buat di mana?” tanya asisten beliau yang usianya sekitar 50-an lebih.

“Buat di IG, Bu. Dan Youtube,” jawab saya.

Kemudian saya tanya sama asistennya yang ikut nimbrung.  “Bu, ini warung nasinya sudah ada di sini sejak pertama kali berdiri?”

“Iya, sejak tahun 1948.”

“Bukan. Dari tahun 47!” Kata Mak Eha mengoreksi. Tuh kan.  Luar  biasa daya ingat beliau ini.

Warung Nasi Bu Eha, Legenda Kuliner Bandung

Sebagai informasi, dulunya Mak Eha ini bekerja sebagai juru masak di dapur umum pada saat zaman agresi militer Belanda. Masakan beliau ini enaaak banget dan banyak yang menyarankan untuk membuka warung nasi. Sejak itu, warung nasi Bu Eha dibuka sampai sekarang dan sudah punya pelanggan setia.

Dalam obroloan singkat kami hari itu, Mak Eha cerita beberapa tokoh terkenal yang sempat mencicipi makanan di warungnya. Sambil menunjuk display foto di warungnya, Mak Eha cerita jika Kang Emil (Ridwan Kamil), Gubernur Jawa Barat dan Happy Salma pernah juga mencicipi masakannya.

Ngomong-ngomong soal masakan, hari itu saya ngambil lauk pauk berupa tempe goreng, perkedel, pepes jamur (ini enak banget). Sepotong ikan bawal –  yang gede banget buat di makan sendiri, plus urap kangkung.

Warung Nasi Bu Eha, Legenda Kuliner Bandung

Untuk nasinya saya milih nasi merah, karena nasi putih kan udah biasa di rumah.  Nasi merahnya juga puleeen banget. Rasanya pengen nambah tapi malu hihihi. Padahal waktu itu saya dateng sendirian aja waktu makan ke sini. Enggak sama temen gitu.

Prinsipnya  kalau makan di luar itu nyari yang jarang ada di rumah. Walau tempe bukan termasuk menu yang jarang. Tempenya di sini garing gurih. Enggak aneh padahal bumbunya. Bisa dicemil juga tanpa nasi.

Seperti juga warung masakan Sunda lainnya. Sambal dadak plus lalapannya sudah tersedia. Ini sih free. Enggak dihitung ya.  Cobekan yang dipakai buat ngulek sambalnya gede banget. Kalau beruntung, pas kita ke sana bisa liat langsung karyawannya yang ngulek.

Selain menu-menu yang saya sebut di atas, masih banyak  menu lain khas Sunda yang disajikan ala prasmanan. Duh ini saja rasanya kalap banget milih, karena pas selesai makan, ikan bawal yang saya ambil sisa setengahnya. Ya walaupun abis juga sih. Ikannya gurih dan enggak terciuma roma tanah yang biasanya tertinggal kalau kita beli ikan di warung makan pada umumnya.  Bersih  dan rasanya nikmat banget.

Warung Nasi Bu Eha, Legenda Kuliner Bandung

Kedatangan saya ke Warung Nasi Bu Eha ini (nama warungnya gitu, tapi pengunjung kadang manggil beliau ibu atau emak) adalah kali kedua.Yang pertama sekitar tahun 2 tahun lalu.  Warung nasinya udah buka dari jam 6 pagi dan tutup jam 4 sore.

Jangan salah, walau menu makanan berat, enggak sedikit orang yang rela makan nasi dan lauknya di pagi hari. Tidak peduli mereka pejabat  dan selebritis yang  bisa beli makanan serupa di warung Sunda lainnya yang lebih mewah atau pengunjung umum lainnya.

Soal harga relatif. Tergantung pilihan kita. Misal seperti saya. Kalau datang berdua, bisa bayar lebih murah  karena ikan bawalnya cukup besar buat di makan sendiri.

Walau lokasinya di dalam pasar, warungnya bersih lho. Kebetulan juga Pasar Cihapit ini jadi percontohan pasar tradisional di Bandung. Tidak ada tuh suasana kumuh dan bau kayak biasanya kita datang ke pasar tradisional.

Legenda Kuliner Bandung

Soal citarasa, serasa makan buatan nenek di kampung halaman. Ah udah deh, bikin kangen. Saya pengen ke sana lagi kapan-kapan. Mau nemenin enggak?

Ngomong-ngomong soal usia yang sempet dibilang di awal, saya nanya sama beliau. Apa rahasianya bisa sehat bugar di usianya sekarang.

“Emak enggak ada pantangan makan. Makan mah ya makan aja,” katanyanya. “Itu mah gimana kitanya aja.”

Asyik! Karena ketemu (lagi) Mak Eha ini, saya makin termotivasi untuk tetep sehat wal alfiat dan tetap beraktivitas seperti beliau. Siapa sih yang tidak mau dianugerahi kesehatan seperti itu ya.

Sebelum makin ngelantur cerita ke sana sini, udah deh saya yakinin aja enggak usah ragu kalau  mau ke Warung Nasi Bu Eha.

 Legenda Kuliner Bandung

Jangan khawatir, meja dan kursi yang tersedia cukup banyak dan tersedia wastafel di depan warung nasinya buat pengunjung. Tata ruangnya yang sederhana enggak jadi alasan manajemen warung nasi Ibu Eha yang masih tradisional ini, untuk mengabaikan kebersihan dan kenyamanan pengunjung yang datang.

Ya seperti saya bilang tadi. Kang Emil atau artis macam Happy Salma aja sempat singgah, Bahkan masakan Ibu Eha ini jadi favoritnya keluarganya mantan Presiden RI pertama Soekarno.